Portal Live Streaming
Berita KPK
Jogja Siaga Bencana
 
FOTO BAKSOS BANTUAN AIR BERSIH DI WILAYAH KEC
FOTO BAKSOS BANTUAN AIR BERSIH DI WILAYAH KEC
FOTO BAKSOS BANTUAN AIR BERSIH DI WILAYAH KEC
FOTO BAKSOS BANTUAN AIR BERSIH DI WILAYAH KEC
FOTO BUBER JRKY 2012 (1)
FOTO BUBER JRKY 2012 (2)
FOTO BUBER JRKY 2012 (3)
FOTO BUBER JRKY 2012 (4)
FOTO BUBER JRKY 2012 (5)
FOTO BUBER JRKY 2012 (6)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (1)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (2)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (3)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (4)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (5)
FOTO KEGIATAN JRKY DI KONGRES II JRKI (6)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (1)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (10)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (2)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (3)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (4)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (5)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (6)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (7)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (8)
FOTO KONSOLIDASI RAKOM JRKY (9)
FOTO PRA DAN KONSOLIDASI RAKOM (1)
FOTO PRA DAN KONSOLIDASI RAKOM (2)
FOTO PRA DAN KONSOLIDASI RAKOM (3)
FOTO PRA DAN KONSOLIDASI RAKOM (6)
Foto Kegiatan Baksos JRKY, Sabtu -8 Okt 2011 (1)
Foto Kegiatan Baksos JRKY, Sabtu -8 Okt 2011 (2)
Foto Kegiatan Baksos JRKY, Sabtu -8 Okt 2011 (3)
Ibu Nunuk Parwati (MMTC-JRKY)
Ketua JRKY menandatangani MoU
Ketua JRKY bersama Ibu Nunuk parwati
Ketua Yay Damandiri menandatangani Mou
Pengurus JRK foto bersama di Hotel Santika
Peserta utusan dari JRKY di Malang Jatim
foto bersama setelah menandatangani Mou
**************************************************************************************************

TVRI Mau ke Mana?

Hari ini, 24 Agustus 2012, TVRI genap 50 tahun. Usia yang cukup lama untuk sebuah media televisi. TVRI memang pionir dalam sistem pertelevisian di Indonesia. Gagasan yang mulai muncul tahun 1953 itu baru terwujud sembilan tahun kemudian saat penyelenggaraan Asian Games IV di Jakarta, 24 Agustus 1962–4 September 1962.

 

Gagasan berasal dari Maladi, Menteri Penerangan saat itu, yang mendesak Presiden Soekarno membangun TVRI untuk kepentingan Pemilu 1955. Gagasan diterima Presiden Soekarno, tetapi ditentang kabinet karena mahal. Baru tahun 1959 gagasan diterima karena terkait Asian Games.

Kehadiran televisi tidak sia-sia karena telah mengabadikan Mohamad Sarengat yang memenangi lomba lari 100 meter dengan kecepatan 10,4 detik. Suatu rekor yang baru terpecahkan lima belas tahun kemudian dan menjadikan Indonesia pengumpul medali peringkat ke-4. Sebuah prestasi yang tidak pernah didapat lagi sekarang.

PN Adhi Karya pimpinan Ir Rooseno dan para mahasiswa ITB berhasil menyelesaikan pembangunan kurang dari 11 bulan. Pembangunan studio disupervisi teknisi NEC dari Jepang, produksi siaran televisi dibantu NHK Jepang dan BBC London. Siaran percobaan berlangsung TVRI 17 Agustus 1962 dari halaman Istana Merdeka Jakarta, berupa siaran langsung pidato Presiden RI menyambut Hari Kemerdekaan Ke-17 RI.

Siaran resmi pertama TVRI adalah upacara pembukaan Asian Games tahun 1962, yang semarak selama tiga jam dari pukul 16.00-19.00. Siaran diterima oleh pemirsa TVRI di Jakarta dalam radius 70 kilometer yang menerima 10.000 pesawat televisi hitam putih secara cuma-cuma.

Setelah Asian Games berakhir, pemerintah menerbitkan Keputusan Presiden Nomor 318 Tahun 1962 tentang Integrasi TVRI ke dalam Yayasan Bung Karno, yayasan yang mengelola kompleks olahraga Senayan. Setahun kemudian, Pemerintah menerbitkan Keppres No 215/1963 tentang Pembentukan Yayasan TVRI dengan ketua yayasan Presiden RI. Salah satu pasalnya menyebutkan, Yayasan TVRI adalah satu-satunya badan yang berwenang membangun dan menyelenggarakan siaran televisi di Indonesia.

Berubah status

Namun, status TVRI yang independen berubah total tahun 1980. Menteri Penerangan Ali Murtopo mengubah status Yayasan TVRI menjadi Lembaga Direktorat TVRI di bawah Departemen Penerangan RI. Direktur dan jajaran manajemen diangkat dan diberhentikan oleh Menteri Penerangan dan karyawan TVRI jadi pegawai negeri. Sejak itu, TVRI menjadi alat pemerintah. Kebebasannya dibatasi dan iklannya dicabut sehingga TVRI hanya hidup dari subsidi dan iuran televisi yang amat sulit ditarik dari masyarakat.

Tanggal 8 Juli 1976, pemerintah membangun Sistem Komunikasi Satelit Domestik Palapa (SKSD Palapa) sehingga seluruh Indonesia dapat terjangkau siaran TVRI. Saat itu Indonesia adalah negara ketiga setelah Kanada dan Rusia, yang menggunakan satelit domestik untuk siaran televisi. TVRI juga pernah menjadi televisi produksi terbaik di luar Jepang dan Korea. Tahun 1979, TVRI berubah dari hitam putih ke berwarna.

TVRI telah melahirkan berbagai produk unggulan yang disukai penonton. Dari acara musik Chandra Kirana, drama TVRI Losmen hingga tayangan kuis yang mendapat sambutan luas di seluruh Indonesia. Belum lagi tayangan langsung bulu tangkis yang membangkitkan rasa nasionalisme dan cinta olahraga di seluruh pelosok Tanah Air.

Tahun 1992 pasca-lahirnya lima stasiun televisi swasta, TVRI masih mampu menampilkan program-program yang bersaing. Namun, perkembangan pesat di bidang teknologi produksi dan transmisi penyiaran, sumber daya manusia yang andal, serta kreativitas acara, tidak diimbangi pembenahan manajemen. Pada masa Menteri Penerangan Harmoko, siaran TVRI menjadi monoton dan penuh propaganda.

Di tengah keterpurukan tersebut, pemerintah tahun 1990 memberikan izin pada lima stasiun televisi swasta: RCTI, SCTV, ANTV, TPI, dan Indosiar. Sebagai stasiun televisi swasta yang dikelola profesional, memiliki dana tak terbatas dari iklan, televisi baru itu mengubah paradigma penyelenggaraan siaran. Program TVRI pun dilupakan orang.

Pada era Reformasi, Menteri Penerangan Jenderal Yunus Yosfiah mereformasi sistem penyiaran. Akhir tahun 1998, keluar izin lima stasiun komersial baru: MetroTV, TransTV, LaTivi, TV7, dan Global TV. TVRI semakin terpuruk. Pada masa pemerintahan Gus Dur, TVRI semakin kehilangan pegangan dan sumber dana karena Departemen Penerangan RI yang selama ini menjadi induk TVRI dibubarkan. Juni 2000, lewat Peraturan Pemerintah No 36/2000 status TVRI berubah menjadi Perusahaan Jawatan (Perjan) seperti Perusahaan Kereta Api di bawah Departemen Keuangan.

Setahun kemudian terbit PP No 64/2001 yang menempatkan TVRI selaku perusahaan di bawah Menteri Negara BUMN. Belum genap setahun lewat PP No 09/2002 status TVRI diubah lagi menjadi Perseroan Terbatas–PT TVRI di bawah Kantor Menteri BUMN dan Departemen Kominfo. Tidak sempat mengonsolidasi diri dengan status baru itu, status TVRI berubah lagi. Berdasarkan UU Penyiaran No 32/2002, TVRI menjadi Lembaga Penyiaran Publik.

Tergantung subsidi

TVRI semakin redup karena hidupnya hanya bergantung pada subsidi yang tahun 2012 hanya Rp 715 miliar. Dari jumlah itu, Rp 400 miliar di antaranya untuk membayar gaji karyawan.

Hari ini, 24 Agustus 2012, TVRI berulang tahun ke-50. Bagaimana TVRI ke depan?

Menurut saya, TVRI harus diberdayakan karena keunggulannya: aset yang besar. Ada 1 stasiun televisi pusat di Jakarta dan 27 stasiun televisi daerah serta jaringan penyiaran yang terdiri dari 376 satuan transmisi di seluruh Indonesia. TVRI juga memiliki modal dasar SDM yang andal.

Harus ada political will dari pemegang kekuasaan negeri ini: pemerintah dan DPR, dengan pertanyaan, masihkan kita memerlukan TVRI? Kalau jawabannya ”ya”, ada tiga hal besar yang harus dibenahi.

Pertama, visi dan misi. TVRI harus menjadi televisi publik, seperti NHK, BBC, atau CNBC Canada dengan isi siaran yang setara, baik kualitas maupun kreativitas, dengan televisi swasta.

Kedua, pembenahan manajemen dan SDM agar mampu bersaing. Orang muda harus lebih banyak dilibatkan dalam penyusunan program dan produksi.

Ketiga, TVRI dan kelak kalau berdasarkan UU Penyiaran yang baru disatukan dengan RRI, menjadi RTRI—Radio Televisi Republik Indonesia—harus ada dukungan dana yang mencukupi. Di depan Komisi I DPR, saya pernah menyebut Rp 5 triliun setahun sebagai dana awal untuk TVRI dan RRI. Dana sebesar itu untuk perbaikan peralatan, investasi peralatan digital, memproduksi acara berkualitas dan memperbaiki kesejahteraan.

Manajemen harus bisa mengelolanya sehingga dari tahun ke tahun jumlah itu berkurang dan akhirnya dalam lima tahun harus bisa mandiri.

Dirgahayu TVRI. Maju terus menyongsong masa depan.

Sumber berita:http://fahmisatria.tumblr.com/

Tulisan ini adalah karya Ishadi SK, Mantan Dirjen Radio, Televisi, dan Film. Terbit di Kompas, 24 Agustus 2012. Ayo siapa di antara teman-teman yang masih menonton tayangan di TVRI hingga saat ini?

 
Badan Hukum JRKY
Pendapat anda tentang Badan Hukum untuk Jaringan Radio Komunitas Yogyakarta (JRKY)
 
Who's Online
We have 36 guests online
Diskusi
___________________________ Obrolan/Diskusi seputar Perkembangan/Kemajuan Rakom. Komentar yang melanggar norma etika, kesusilaan, menyinggung SARA, menimbulkan konfrontasi,dll akan DIHAPUS

LINK Situs Iklan akan DIHAPUS

Pengunjung
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterToday174
mod_vvisit_counterYesterday332
mod_vvisit_counterThis week952
mod_vvisit_counterLast week630
mod_vvisit_counterThis month2187
mod_vvisit_counterLast month2762
mod_vvisit_counterAll days3697874

We have: 36 guests online
Your IP: 54.224.56.126
 , 
Today: Oct 19, 2018
Yogyakarta Tempo dl
image